25.8 C
Jakarta
Jumat, Januari 27, 2023
BerandaLiga ItaliaSerie A: Juventus-Inter 2-0

Serie A: Juventus-Inter 2-0

Date:

Related stories

Klasemen Liga Indonesia 2022/2023

Klasemen Liga 1 Indonesia Klasemen Liga Indonesia berisikan tabel peringkat...

Klasemen Liga Spanyol 2022/2023

Klasemen La Liga Spanyol Klasemen Liga Spanyol memberikan informasi seputar...

Klasemen Liga Inggris 2022/2023

Klasemen Liga Inggris Klasemen Liga Inggris berisi peringkat tim yang...

Klasemen Liga Italia 2022/2023

Klasemen Liga Italia Serie A 2022/2023 Klasemen Liga Italia menyediakan...

Klasemen Liga Champions 2022/2023

Klasemen Liga Champions 2022/2023 Klasemen Liga Champions memberikan informasi lengkap...

Juventus menang 2-0 dalam derby Italia di Allianz Stadium, menunda matchday ke-13 Serie A dan Fagioli menjatuhkan Inter, Bianconeri mengarahkan panah ke Nerazzurri dan mengaitkan Roma di tempat kelima.

Tim Inzaghi menakut-nakuti Allegri selama 50 menit pertama, kemudian kedua gelandang itu membubuhkan tanda tangan mereka pada poker kemenangan dengan clean sheet.

Vlahovic tidak berhasil, tetapi masih menerima tepuk tangan dari Stadion: pemain Serbia itu dianugerahi sebagai ‘Mvp of the Month’ didukung oleh FIFA 23, senyumnya saat menerima penghargaan agak ketat karena masalah otot terus menghantuinya. Allegri menemukan Bremer, ditempatkan di tengah pertahanan antara Danilo dan Alex Sandro, dan Di Maria, yang memulai dari bangku cadangan.

Baca Juga: Berhadapan Dengan Bayern Munchen di 16 Besar Liga Champions, Bisakah Messi Membalas Kekalahan Ikonik 2-8?

Teknisi Miretti mencoba lagi percobaan striker kedua di belakang Milik, di median dikonfirmasi Fagioli dengan Locatelli dan Rabiot serta pasangan Cuadrado-Kostic di jalurnya. Inzaghi memulihkan Brozovic tetapi mengusulkan Calhanoglu dan Mkhitaryan di lini tengah dengan Barella, tandem ofensif dibentuk oleh Dzeko dan Lautaro. De Vrij memimpin pertahanan yang diselesaikan oleh Skriniar dan Acerbi di depan Onana, di jalur ada Dumfries dan Dimarco.

Szczesny-lah yang merasakan sensasi pertama malam itu, pada pukul 5 dia melihat sisi kiri Lautaro keluar sedikit. Bianconeri merespon dengan Bremer, yang dalam split membentur bagian luar gawang. Ini bukan derby Italia yang terlalu bergejolak, Inter mencobanya dari tendangan sudut dan membangun peluang terbaik: lintasan Dimarco diperpanjang oleh Lautaro, Dzeko membenturkan kepalanya secara teratur diganggu oleh Alex Sandro dan bola berakhir di bawah. Dan yang melahap Dumfries di penghujung waktu bahkan lebih sensasional, dengan pemain Belanda yang tidak mampu menangkis umpan Barella dari beberapa langkah dengan pintu terbuka lebar.

Baca Juga: Juventus Menghadapi Ancaman Tersingkir Dari Eropa Musim Ini

Nerazzurri menutup babak pertama dengan crescendo, tembok pertahanan Juve bertahan. Dan juga di babak kedua Inter memiliki awal yang lebih baik, dengan Calhanoglu mencoba tembakan dari jarak jauh dan Szczesny menyelamatkan dirinya untuk sepak pojok dengan bantuan mistar gawang. Pada sepak terjang pertama, Juve mengoper: dari sepak pojok untuk memulai serangan balik Inter Kostic, yang membuat seluruh lapangan dan Rabiot memanfaatkan bola untuk keuntungan.

Bianconeri mengambil keberanian dan Nerazzurri menderita serangan balasan, Stadion mendorong tim Allegri dan penggandaan datang dengan Danilo, tetapi di Var mereka melihat sentuhan tangan pemain Brasil yang sama dan skor tetap 1-0. Perubahan pertama terjadi setelah menit ke-72, Allegri memberikan satu menit lagi kepada Chiesa dengan memasukkannya untuk Milik dan Inzaghi mencari kejutan dari Gosens dan Correa menggantikan Dimarco dan Calhanoglu.

Pemain Argentina itu sendiri mengirim Lautaro ke gawang dengan bola pertama disentuh, Szczesny pandai menolak dengan kakinya. Juve merespon dengan Kostic untuk menutupnya seperempat jam dari akhir, kiri ditolak oleh tiang. Allegri memberikan sisa terakhir kepada Di Maria, sementara Inzaghi mencari kesegaran dari Bellanova, Brozovic (kembali setelah lebih dari sebulan) dan Darmian. Inter kehilangan terlalu banyak keseimbangan, Juve kembali menyerang melalui serangan balik: Penutupan Bremer yang menentukan meluncurkan Di Maria di lapangan terbuka, bola dioper dari Kostic ke Fagioli dan kelas 2001 mencetak gol kedua berturut-turut di antara para pemain hebat. Juve menang lagi dan berada di pertandingan keempat berturut-turut tanpa kebobolan, Inter mengumpulkan kekalahan kelima dalam 13 hari dan tergelincir ketujuh.

Inter kehilangan terlalu banyak keseimbangan, Juve kembali menyerang melalui serangan balik: Penutupan Bremer yang menentukan meluncurkan Di Maria di lapangan terbuka, bola dioper dari Kostic ke Fagioli dan kelas 2001 mencetak gol kedua berturut-turut di antara para pemain hebat.

Juve menang lagi dan berada di pertandingan keempat berturut-turut tanpa kebobolan, Inter mengumpulkan kekalahan kelima dalam 13 hari dan tergelincir ketujuh. Inter kehilangan terlalu banyak keseimbangan, Juve kembali menyerang melalui serangan balik: Penutupan Bremer yang menentukan meluncurkan Di Maria di lapangan terbuka, bola dioper dari Kostic ke Fagioli dan kelas 2001 mencetak gol kedua berturut-turut di antara para pemain hebat. Juve menang lagi dan berada di pertandingan keempat berturut-turut tanpa kebobolan, Inter mengumpulkan kekalahan kelima dalam 13 hari dan tergelincir ketujuh.

Latest stories

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini