25.8 C
Jakarta
Jumat, Januari 27, 2023
BerandaLiga ItaliaSerie A, Napoli-Empoli 2-0

Serie A, Napoli-Empoli 2-0

Date:

Related stories

Klasemen Liga Indonesia 2022/2023

Klasemen Liga 1 Indonesia Klasemen Liga Indonesia berisikan tabel peringkat...

Klasemen Liga Spanyol 2022/2023

Klasemen La Liga Spanyol Klasemen Liga Spanyol memberikan informasi seputar...

Klasemen Liga Inggris 2022/2023

Klasemen Liga Inggris Klasemen Liga Inggris berisi peringkat tim yang...

Klasemen Liga Italia 2022/2023

Klasemen Liga Italia Serie A 2022/2023 Klasemen Liga Italia menyediakan...

Klasemen Liga Champions 2022/2023

Klasemen Liga Champions 2022/2023 Klasemen Liga Champions memberikan informasi lengkap...

Lolosnya Napoli di puncak klasemen terus berlanjut. Pada matchday ke-14 Serie A, tim asuhan Spalletti mengalahkan Empoli 2-0 , mengumpulkan kemenangan kesepuluh berturut-turut di liga dan meraih 38 poin. Di Maradona di babak pertama, 75% penguasaan bola tidak cukup bagi Azzurri untuk menerobos pertahanan Zanetti yang terorganisir dengan baik . Di babak kedua kemudian Lozano (69′) membuka kunci pertandingan di titik penalti karena kontak yang meragukan di area antara Marin dan Osimhen dan Zielinski (88′) menandatangani double di final. Dari 74 ‘Empoli dalam sepuluh untuk pengusiran Luperto .

Baca Juga: Piala Dunia 2022: Prediksi Skor Jerman vs Jepang, Spanyol vs Kosta Rika, dan Belgia vs Kanada

PERTANDINGAN


Setelah comeback di Bergamo, Napoli membawa pulang tiga poin berat lainnya. Berat bukan untuk kaliber lawan, tapi karena sulitnya pertandingan. Setelah final yang dimainkan dalam keunggulan jumlah, melawan Empoli, Azzurri sebenarnya telah berjuang keras untuk menemukan fluiditas, intensitas, dan kecepatan permainan yang biasa.

Terlepas dari dominasi penguasaan bola yang tak terbantahkan, pasukan Spalletti berhasil menerobos setelah perubahan hanya di bagian kedua babak kedua, mengambil keuntungan dari penalti yang agak meragukan dan malam yang luar biasa di Lozano, pandai segera memasuki permainan dan memutuskan skor. pertandingan dengan permainannya (gol, assist dan pengusiran Luperto).

Kemenangan “kotor”, dimenangkan lebih banyak dengan keganasan daripada dengan teknik. Pertunjukan kekuatan kesekian kalinya dari sebuah kelompok yang percaya pada mimpi kejuaraan dan yang juga tahu bagaimana menderita.

Masih tanpa Kvaratskhelia, di Maradona Spalletti piazza Raspadori dan Politano di sebelah Osimhen di trisula dan Anguissa, Lobotka dan Ndombele di median. Di belakang ruang untuk Mario Rui dan Ostigard. Dengan absennya Destro, Zanetti malah mengandalkan Baldanzi dan Bajrami di belakang Satriano dan Stojanovic dan Parisi di luar. Pilihan yang menandai awal dan tema taktis pertandingan.

Baca Juga: Play-Offs Liga Eropa Tak Kalah Seru dari Liga Champions

Dengan gelandang serang ganda Empoli mengelilingi Lobotka dan segera mencoba untuk menahan manuver pemimpin dengan menjaga garis tekanan tetap tinggi. Sebuah sikap yang harus, bagaimanapun, berurusan dengan kualitas dan luasnya dribble biru dan dengan “kejahatan” Ndombele dan Anguissa pada bola kedua. Singkat dan agresif, setelah seperempat jam belajar, pasukan Spalletti naik meter, mengangkat bagian luar dan mendorong. Tapi di depan ada ada sedikit gerakan dan “bunker” Empoli menahan benturan, juga memicu beberapa restart.

Vicario memblok umpan silang Di Lorenzo setelah melakukan kombinasi bagus dengan Politano, kemudian Osimhen mencoba menerobos ke tengah, namun gagal menembak dan Ismajli memblok upaya Ndombele. Di bawah tekanan, Azzurri mendominasi penguasaan bola, tetapi berjuang untuk menemukan ruang untuk mengantongi di antara kaus tebal Empoli. Tertangkap oleh Di Lorenzo, Raspadori melepaskan tendangannya dengan baik di area penalti, namun gilirannya diblok oleh Vicario. Kemudian striker biru itu mencoba lagi di akhir babak pertama setelah satu-dua yang hebat antara Osimhene dan Ndomble, tetapi tendangan kanannya melebar. kemudian Osimhen mencoba menerobos ke tengah, namun gagal menembak dan Ismajli memblok upaya Ndombele.

Di bawah tekanan, Azzurri mendominasi penguasaan bola, tetapi berjuang untuk menemukan ruang untuk mengantongi di antara kaus tebal Empoli. Tertangkap oleh Di Lorenzo, Raspadori melepaskan tendangannya dengan baik di area penalti, namun gilirannya diblok oleh Vicario. Kemudian striker biru itu mencoba lagi di akhir babak pertama setelah satu-dua yang hebat antara Osimhene dan Ndomble, tetapi tendangan kanannya melebar. kemudian Osimhen mencoba menerobos ke tengah, namun gagal menembak dan Ismajli memblok upaya Ndombele.

Di bawah tekanan, Azzurri mendominasi penguasaan bola, tetapi berjuang untuk menemukan ruang untuk mengantongi di antara kaus tebal Empoli. Tertangkap oleh Di Lorenzo, Raspadori melepaskan tendangannya dengan baik di area penalti, namun gilirannya diblok oleh Vicario. Kemudian striker biru itu mencoba lagi di akhir babak pertama setelah satu-dua yang hebat antara Osimhene dan Ndomble, tetapi tendangan kanannya melebar.

Pemulihan dimulai dengan Napoli yang paling agresif dan pertandingan berubah menjadi latihan target. Sebuah pukulan dari Osimhen dan tembakan dari Anguissa berakhir tinggi, kemudian Bandinelli dan Ndombele mencoba dari tepi, namun hasilnya tetap seimbang. Dengan Empoli yang ditutup seperti landak, Azzurri mencoba menciptakan keunggulan di luar dan memanfaatkan bola mati. Sundulan lain dari Osimhen berakhir tinggi, kemudian Spalletti mengambil Raspadori, Politano dan Ndombele dan membawa masuk Lozano, Elmas dan Zielinski.

Perubahan yang langsung memberikan kejutan. Setelah sentuhan meragukan oleh Marin di area di Osimhen, Chucky membuka pertandingan dari titik penalti dan kemudian melakukan pengusiran Luperto. Episode yang secara definitif menandai balapan dan menempatkan permainan di jalur biru. Dalam keunggulan, di final, geng Spalletti mengelola bola dengan baik dan dua puluh menit terakhir dimainkan dengan hanya satu gol.

Osimhen menyundul umpan silang Mario Rui, lalu Elmas dan Zielinski mencoba tetapi tidak mengenai gawang. Kesempatan yang meningkatkan tekanan, menghancurkan Empoli dan menyebabkan penggandaan. Zielinski menanganinya, pandai menyelesaikan umpan silang di area penalti dengan rev counter lagi oleh Lozano. Jaringan yang dibarengi dengan parade Meret di Bajrami mengamankan hasil dan memberi Napoli kegembiraan kesepuluh berturut-turut bagus dalam menyelesaikan umpan silang di area dengan counter rev lagi oleh Lozano. Jaringan yang dibarengi dengan parade Meret di Bajrami mengamankan hasil dan memberi Napoli kegembiraan kesepuluh berturut-turut. bagus dalam menyelesaikan umpan silang di area dengan counter rev lagi oleh Lozano. Jaringan yang dibarengi dengan parade Meret di Bajrami mengamankan hasil dan memberi Napoli kegembiraan kesepuluh berturut-turut.

Latest stories

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini